Sambut Hari Bahkti Adhyaksa ke 62 dan HUT IAD ke 22, Kejari Tanjung Jabung Barat Santuni Anak Panti Asuhan dan Purnaja di Tanjab Barat Diduga Proses Tender Cacat Hukum, Rekanan Bakal Pidanakan Pokja Banyak Salah Lokasi, Proyek di Dinas PU PR Tanjabbar Dibatalkan Bupati Tanjab Barat Serahkan Bantuan Korban Banjir di Kecamatan Betara

Kegiatan Hulu Migas Jabung Dukung Penyerapan Tenaga Kerja Lokal

JAMBI,Lj-SKK Migas – Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) PetroChina International Jabung Ltd. (PCJL) terus mengembangkan Wilayah Kerja (WK) Jabung dan menyediakan kesempatan kerja bagi penduduk lokal.

Saat ini, terdapat 1.181 pekerja permanen dan pihak ketiga yang bekerja di Lapangan Jabung, 1.002 di antaranya berasal dari Provinsi Jambi. Para pekerja tersebut merupakan tulang punggung kegiatan eksplorasi dan produksi minyak dan gas di WK Jabung, termasuk program-program pengeboran.

Dalam acara Monitoring Program Tajak Sumur WB-D16 yang berlangsung di Purwodadi, Tanjung Jabung Barat, pada hari Sabtu (15/7), Vice President Human Resources and Relations Dencio Renato Boele menyampaikan rasa terima kasih kepada para pekerja lokal yang menjadi garda depan kesuksesan operasi di Jabung.

“Dalam setiap kegiatan, baik di lapangan maupun di kantor PCJL di Geragai dan Betara, peran tenaga kerja lokal sangat besar, termasuk dalam program-program pengeboran 2023 di 11 sumur pengembangan,” tuturnya.

Acara Monitoring Tajak Sumur WB-D16 dihadiri oleh Plh Asisten Perekonomian & Pembangunan Provinsi Jambi Johansyah yang mewakili Gubernur Jambi Al Haris, Bupati Tanjung Jabung Barat Anwar Sadat, Direktur Pamobvit Polda Jambi Kombes Pol Irwan Rahmaeni yang mewakili Kapolda Jambi Irjen Pol Rusdi Hartono, Komandan Tim Intel Korem Kapten Inf. Budi Ereska yang mewakili Danrem 042/Garuda Putih Brigjen TNI Supriono, dan Kepala Departemen Operasi Perwakilan SKK Migas Sumatera Bagian Selatan (Sumbagsel) Bambang Dwi Djanuarto yang mewakili Kepala Perwakilan SKK Migas Sumbagsel Anggono Mahendrawan.

Sumur WB-D16 menjadi sumur keenam yang ditajak oleh PetroChina tahun ini, dan diharapkan dapat menghasilkan initial production sebesar 40 BCPD dan 3 MMSCFD.
Sebelumnya, PCJL telah memulai tajak di sumur NEB-101, SB-D21, NEB-93, Panen-D15 dan NEB-83. Secara keseluruhan, program Drilling Campaign 2023 mencakup tajak 11 sumur pengembangan di 6 lapangan dengan target produksi sebesar 1.122,62 BOPD untuk minyak dan kondensat serta 24,30 MMSCFD untuk gas. Pada tahun 2022, PCJL sukses mencapai target program pengeboran di 14 sumur minyak dan gas.
“Kesuksesan program pengeboran di Jabung tidak hanya dalam bentuk produksi migas, tapi juga penyediaan kesempatan bagi angkatan kerja lokal. Dan PCJL bangga dengan kontribusi kami selama ini,” Dencio menambahkan.

BACA JUGA  CATATAN AKHIR TAHUN 2022, PERGERAKAN SMSI UNTUK PERS INDONESIA

WK Jabung, yang memiliki beberapa fasilitas kunci di Betara, Tanjung Jabung Barat, dan Geragai, Tanjung Jabung Timur, merupakan salah satu blok migas dengan performa terbaik di Indonesia. Pada tahun 2022, PCJL mencatatkan realisasi lifting harian rata-rata sebesar 15.618 BOPD minyak dan kondensat serta 173 MMSCFD gas. Di antara KKKS lainnya, PCJL berada di peringkat ketujuh untuk produksi minyak dan kondensat, serta peringkat kesembilan produksi dan salur gas bumi. 
Produksi Jabung juga berkontribusi kepada daerah melalui dana bagi hasil minyak dan gas bumi (DBH Migas). Pada tahun 2023, DBH Migas untuk Kabupaten Tanjung Jabung Barat mencapai Rp 248.195.883.000,- dan Tanjung Jabung Timur sebesar Rp 67.521.460.000,-.

“Sejak pertama beroperasi di tahun 1993, Jabung telah menyediakan lapangan kerja bagi lebih dari 50 ribu orang,” kata Dencio. “Tahun 2023, PCJL dipercaya melanjutkan pengelolaan Jabung hingga 20 tahun mendatang. Tidak hanya berkomitmen untuk terus memberdayakan tenaga kerja lokal, Perusahaan juga akan memastikan adanya transfer of knowledge.”

Johansyah menegaskan kegiatan hulu migas di daerah merupakan program yang telah ditetapkan negara. “Banyak yang beranggapan pengelolaan sumur-sumur migas yang ada di Jambi dikelola perusahaan swasta. Padahal KKKS mewakili pemerintah pusat dalam melaksanakan aktivitas pengeboran migas tersebut. Untuk itu, para camat dan kades, tolong dibantu menyampaikan bahwa ini bukan murni kegiatan pribadi atau swasta, melainkan atas nama negara,” Johansyah mengatakan. “Banyak yang telah diberikan oleh KKKS, tidak hanya melalui DBH tapi juga program-program TJS.”

BACA JUGA  PetroChina Tegaskan Kepatuhan dalam Proses Investigasi Kasus NEB#9 dan Terus Meningkatkan Penerapan Good Corporate Governance

Selain peran PCJL dalam penyediaan lapangan kerja, Anwar Sadat juga berharap perusahaan dapat meningkatkan kerja sama dalam program-program TJS yang bermanfaat bagi masyarakat. “Saat ini kerja sama kita dalam bidang TJS sudah cukup baik sehingga pengerjaan program pemberdayaan masyarakat sinkron dengan program pemerintah. Misalnya dalam bidang pengentasan kemiskinan, Pemkab Tanjung Jabung Barat bersama dengan PCJL mempunyai program pengurangan stunting. Kami dibantu dalam penyediaan alat-alat antropometri sehingga, alhamdulillah, dari 114 desa, hampir semuanya sudah punya alat itu,” Anwar menambahkan.

Bambang Dwi Djanuarto menyampaikan ucapan rasa terima kasih atas dukungan dari para pemangku kepentingan, mulai dari Pemerintah Provinsi Jambi, Pemerintah Kabupaten Tanjung Jabung Barat, TNI, POLRI dan masyarakat yang telah mendukung kegiatan operasi hulu migas di wilayahnya. “Dukungan tersebut sangat diperlukan dalam kegiatan hulu migas dalam upaya meningkatkan produksi migas untuk ketahanan energi serta target 1 juta barel minyak per hari dan 12 juta kaki kubik gas per hari tahun 2030,” ungkapnya.

Selain itu, Bambang mengingatkan agar kegiatan drilling di Wilayah Kerja Jabung dilaksanakan sesuai dengan standar kesehatan dan keselamatan tertinggi agar aspek-aspek di dalam K3LL dapat terpenuhi dengan baik sehingga dapat mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan terjadi di lapangan. Selanjutnya Bambang menyampaikan bahwa saat ini produksi harian rata-rata Jabung adalah sebesar 15.452 BOPD minyak dan 156 MMSCFD gas. “Di wilayah Sumbagsel, produksi total adalah sekitar 70.000 BOPD minyak dan 1.698 MMSCFD gas hingga semester I Tahun 2023. Sumbangan Jabung sangat signifikan bagi kesinambungan produksi kami dalam rangka menjaga ketahanan produksi minyak dan gas nasional,” ujar Bambang.
“Demi kelancaran operasi, SKK Migas berharap PCJL tetap mengedepankan aspek kesehatan, keselamatan kerja dan lingkungan agar operasi di Jabung berjalan dengan aman, lancar dan andal sesuai dengan tujuan diharapkan bersama.(*/Vin)

Share :

Baca Juga

Berita

Bupati Tanjab Barat Himbau Masyarakat untuk Waspada Potensi Kebakaran

Berita

DPRD Tanjab Barat Gelar Rapat Paripurna Ketiga Tanggapan Bupati Atas Pandangan Umum

Berita

Dihadiri Ribuan Warga: Al Haris Hadiri Tabligh Akbar Ikatan Muslim Kuamang Kuning

Berita

Baru Setahun Dibangun, Kantor Lurah Tungkal II Banyak Keretakan

Berita

DPC Demokrat Tanjabbar Bantu Warga Terkena Musibah Kebakaran di Gang Antara

Advetorial/Society

Sangar Tuah Sekate Serahkan Bantuan Sembako Korban Kebakaran

Berita

Pemkab Tanjab Barat Gelar Upacara Hari Santri Nasional Tahun 2023

Berita

Desa Tri Mulia